Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami , petangnya, Rina yang selesai mengangkat pakaian di ampaian terlihat kelibat anaknya yang sedang terbaring di sofa. Bunyi tv masih kedengaran namun tidak pasti adakah anaknya sedang tidur atau tidak. Perlahan-lahan dia menghampiri anaknya dan dia melihat mata anaknya terpejam rapat.

Terlintas di fikirannya ingin mengulangi kembali saat-saat indah menikmati batang konek keras anaknya di dalam genggamannya. Sementara itu, Adan yang terbaring di sofa sebenarnya tidak tidur. Dia sebenarnya ingin memancing Emaknya kerana kenikmatan batang konek nya dilancapkan pagi tadi mendorongnya untuk menikmatinya sekali lagi.

Dia tahu bahawa Emaknya terhendap-hendap memastikan adakah dirinya sedang tidur. Jadi Adan sengaja mematikan dirinya di atas sofa. Rina sedar, inilah masanya yang paling sesuai untuk melepaskan giannya.

Tanpa segan silu, Rina terus menyelakkan seluar pendek sukan anaknya. Batang konek anaknya yang gemuk dan panjang itu dipegang dan terus dilancapkannya. Tidak sampai seminit, batang konek anak bujangnya itu sudah pun mengeras di dalam genggamannya.

Rina berkali-kali menelan air liurnya melihatkan batang konek yang keras di hadapan matanya itu diusap-usap dan dirocoh-rocoh oleh tangannya yang gebu. Semakin dilancap semakin galak kerasnya. Kepala takuk batang konek Adan yang kembang berkilat bak kepala cendawan itu dimainkan dengan ibu jarinya.

Adan sedikit menggeliat kerana ngilu. Serta-merta Rina memperlahankan rentaknya kerana takut Adan akan terjaga. Rina sedar, seleranya kepada batang konek anak lelakinya itu semakin meluap-luap di lubuk keinginan nafsu seksnya.

Dia tahu apakah risiko melakukan perkara terkutuk itu, lebih-lebih lagi bersama darah dagingnya sendiri. Rina menggigit bibirnya kegeraman. Rina tidak peduli, tekaknya seolah-olah berdenyut ketagihan melihatkan batang konek tegang anaknya di depan matanya sendiri.

Nafasnya semakin laju. Rina akhirnya membuat keputusan nekad. Keberahiannya yang sudah semakin hilang pedoman itu membuatkan dia berani membenamkan batang konek anaknya ke dalam mulutnya yang lembap itu.

Adan sekali lagi menggeliat kesedapan. Batang konek nya yang sedang dipegang oleh Emaknya tiba-tiba merasakan memasuki lohong yang hangat dan basah. Perlahan-lahan dia membukak matanya kecil. Dilihatnya batang konek nya kini sudah separuh hilang di dalam mulut Emaknya.

Terlihat olehnya raut muka Emaknya yang masih cantik itu sedang mengulum-ngulum batang konek nya dengan matanya yang tertutup. Hidung Emaknya kelihatan kembang-kempis bersama deruan nafas yang semakin laju.

Inilah pertama kali Adan merasai bagaimana sedapnya batang konek nya dinikmati oleh mulut seorang wanita. Kenikmatan yang dirasai membuatkan dia tidak peduli siapakah wanita yang sedang mengulum-ngulum batang konek nya itu, lebih-lebih lagi ianya bukan dilakukan secara paksa.

Adan cepat-cepat kembali memejamkan matanya apabila dilihat Emaknya seakan ingin membukak mata. Rina yang yakin anaknya tidur mati, perlahan-lahan menghisap batang konek anaknya. Perlahan-lahan dia menghirup air liurnya yang meleleh di batang konek anaknya.

Penuh mulut Rina menghisap-hisap batang konek Adan. Semakin lama Rina menghisap-hisap batang konek Adan, semakin dia lupa bahawa dia sedang menghisap-hisap batang konek anaknya sendiri. Perasaan Rina yang diselubungi keinginan nafsu seks membuatkan dia semakin galak menghisap-hisap batang konek anaknya.

Batang konek keras yang penuh menujah lelangit mulutnya dirasakan sungguh mengghairahkan, air mazi anaknya yang sebati dengan air liurnya dirasakan sungguh menyelerakan. Sudah lama benar dia tidak menikmati batang konek suaminya.

Dirinya seolah seorang budak kecil yang sedang kemaruk setelah mendapat barang pemainan baru. Adan semakin tidak dapat tahan. Hisapan Emaknya di batang konek nya yang keras menegang itu membuatkan Adan semakin tak keruan.

Dia nekad, apa nak jadi, jadilah. Dia tak dapat bertahan lagi berpura-pura tidur sebegitu. Akhirnya di saat sperma nya hendak meledak, Adan memberanikan dirinya memegang kepala Emaknya Rina.

Kepala Emak Kandungnya yang sedang galak turun-naik menghisap-hisap batang konek nya itu dipegang dan ditarik rapat kepadanya, membuatkan batang konek nya terbenam jauh ke tekak Rina, Emak Kandungnya sendiri.

Rina terkejut, jantungnya tiba-tiba berdegup kencang. Serta-merta dia merasakan teramat malu apabila disedarinya anaknya sedar dengan perbuatannya. Malah, anaknya memegang kepalanya sementara batang konek anaknya itu semakin terbenam jauh ke dalam mulutnya.

Rina cuba menarik kepalanya dan cuba mengeluarkan batang konek anaknya dari dalam mulutnya namun dia gagal. Adan menarik kepala Rina serapat mungkin ke tubuhnya dan serentak itu, memancut-mancut sperma Adan memenuhi mulut Rina.

Adan benar-benar kenikmatan. Rina yang sedar batang konek anaknya itu sedang memuntahkan sperma di dalam mulutnya terus diam tidak meronta. Dia membiarkan sahaja mulutnya menerima pancutan demi pancutan padu sperma anaknya sehingga tidak dapat ditampung oleh mulutnya yang comel itu.

Rina tiada pilihan, dia tidak dapat menolak kepalanya agar batang konek anaknya memancut di luar mulutnya. Maka, dalam keterpaksaan, berdegup-degup Rina meneguk sperma anaknya yang menerjah kerongkongnya.

Cairan pekat yang meledak dari batang konek anak bujangnya yang dihisap itu ditelan sepenuhnya bersama air mata yang mula mengalir ke pipinya. Pautan tangan Adan di kepala Emaknya Rina semakin longgar, seiring dengan sperma nya yang semakin habis memancut dari batang konek nya.

Rina mengambil peluang itu dengan terus menarik kepalanya sehingga tercabut batang konek Adan dari mulutnya. Segera Rina bangun dan berlari menuju ke dalam biliknya. Adan yang tiba-tiba merasakan penyesalan itu segera bangun menuju ke bilik Emaknya.

Pintu bilik Emaknya terkunci dari dalam. Adan mengetuk pintu perlahan berkali-kali sambil suaranya lembut memanggil-manggil Emaknya. Namun hanya suara esakan Emaknya di dalam bilik yang didengarinya. “Makk. Maaf, Makk. ! Adan minta maaf, Mak. ! Adan tak sengaja, Makk. ! Mak. ! ” rayu Adan di luar bilik Emaknya.

Sementara di dalam bilik, Rina sedang tertiarap di atas katil, memekup mukanya di bantal dengan air matanya yang semakin berjujuran di pipinya yang gebu. Rasa penyesalan akibat pengaruh keinginan nafsu seksnya sendiri telah membuatkan dirinya seolah-olah hilang harga diri sehingga sanggup melakukan perkara terkutuk itu dengan anak kandungnya sendiri.

Rina benar-benar menyesal atas segala perbuatannya. Dia sedar, ini semua bukan salah anaknya. Ini semua salahnya. Rina tersedu-sedan mengenangkan kesilapannya di atas katil sendirian, membiarkan anaknya, Adan sendirian memujuknya di luar biliknya.

“Adan, mari makan, Sayang. ! ” ajak Rina kepada Adan di pintu bilik Adan. Adan yang sedang termenung di tebing katil seolah tidak menghiraukan Emaknya. Fikirannya merasa bersalah dan malu atas apa yang telah berlaku pada petang tadi.

Rina sedar perubahan anaknya. Dia terus duduk rapat di sebelah Adan. Jari-jemarinya kemas memegang telapak tangan Adan. Diramas dengan lembut jari-jemari Adan. “Mak, Adan rasa bersalah sangat kat Mak. ! Adan nak minta maaf banyak-banyak, Mak. ! ” kata Adan sambil matanya masih terus menatap kosong ke lantai.

“Adan, Mak yang sepatutnya minta maaf, Sayang. ! Adan tak salah langsung, Sayang. ! Kalau bukan Mak yang mulakan dahulu, perkara ni takkan terjadi, Sayang. ! ” kata Rina.

Mereka terdiam seketika. Suasana sepi malam yang mula menjelma seolah memberikan ruang untuk dua beranak itu berbicara secara peribadi dari hati ke hati. Rina menarik tangan Adan yang digenggamnya ke atas pehanya yang gebu.

Jari-jemari anaknya diramas dengan lembut, penuh kasih sayang dari seorang Emak kepada anaknya sendiri. “Kenapa Mak buat macam tu. ? Mm. boleh Adan nak tahu tak, Mak. ? ” tanya Adan sedikit gugup.

Rina terdiam sejenak. Otaknya ligat mencari jawapan bagi soalan yang terlalu sensitif dari anaknya itu. Secara tak langsung, dia gugup hendak menjawabnya. Tangannya yang kemas memegang tangan anaknya di atas pehanya yang lembut itu semakin ditarik ke arah tundun lubang pepek nya.

Fikirannya bercelaru, buntu. “Kenapa, Mak. ? ” sekali lagi Adan bertanyakan kepada Rina. “Susah Mak nak cakap la, Sayang. ! Hal orang perempuan la, Sayang. ! Nanti Adan tahu la, Sayang. ! ” kata Rina ringkas dan dia terus berdiri lalu keluar dari bilik Adan, meninggalkan anaknya diam sendirian.

Adan keliru dengan jawapan Emaknya. Akal mentahnya tidak berapa memahami objektif jawapan Emaknya. Dia hanya mampu melihat Emaknya berlalu keluar dari biliknya meninggalkannya sendiri bersama seribu satu persoalan di kepala.

bontot tonggek lebar Emaknya yang tonggek itu kelihatan melenggok ketika melangkah keluar. Daging jubur tonggeknya yang bulat dan montok kelihatan membonjol di kain batik lusuh yang dipakai Emaknya.

Adan menelan air liur melihat harta berharga milik Emaknya Rina. Hatinya berdebar, perasaannya tiba-tiba bercelaru. Rasa kasihan dan sayang kepada Emaknya Rina yang sebelum ini terbit dari hatinya secara tiba-tiba di selinap masuk oleh perasaan nafsu seks yang terlalu malu bagi dirinya untuk memikirkan.

Adan lantas bangun menuju ke dapur, terlihat Emaknya sedang duduk mendagu di meja makan. Mata Emaknya seolah-olah merenung kosong hidangan makan malam yang telah disediakan di atas meja.

Perlahan-lahan Adan menghampiri Emaknya, dipegangnya kedua-dua bahu Emaknya lembut. Adan menunduk dan mulutnya menghampiri telinga Emaknya. “Adan berjanji pada Mak yang cuma kita berdua aje yang tahu pasal ni, Mak. ! Mak jangan la risau apa-apa pun. ! Adan teramat sangat sayangkan Mak. ! ” bisik Adan di telinga Emaknya.

Rina merasakan sejuk hatinya mendengar kata-kata Adan yang lembut itu. Jari-jemari Adan yang sedang memegang bahunya terasa sungguh selesa. Haba dan hembusan nafas dari Adan di telinganya membangkitkan bulu roma Rina.

Perasaan terus berdebar-debar menyelinap ke dadanya bersama selautan rasa sayang yang tinggi menggunung kepada anak bujangnya itu. Rina menoleh perlahan memandang wajah Adan yang hampir rapat di pipinya.

Layanan dan sikap Adan kepadanya seolah-olah mengisi sedikit kekosongan batinnya yang merindukan belaian lelaki, iaitu suaminya. Wajah mereka saling berhadapan. Adan mengukir senyuman yang ikhlas di bibirnya, begitu jugak dengan Rina.

Pipi gebu Rina diusap oleh Adan dengan lembut. Rina memejamkan matanya. Bibirnya yang lembap dan comel terbukak sedikit. Adan yang seperti dipukau dengan paluan gendang syaitan itu pun tanpa ragu-ragu terus membenamkan mulutnya mengucup bibir Emaknya.

Mereka berdua kemudiannya terus saling berkucupan bibir dan mulut, penuh kasih sayang. Perasaan yang sejak mulanya lambang kasih sayang antara Emak dan anak akhirnya bertukar menjadi perasaan kasih sayang yang berlambangkan seks yang saling memenuhi dan memerlukan.

Tangan Rina kemudiannya dengan perlahan-lahan mengusap rambut anak bujangnya yang sedang hangat mencumbui bibirnya. Bibir Rina ligat meneroka mulut Adan yang nampaknya masih tidak mahir dalam permainan manusia dewasa itu.

Nafas masing-masing saling bertukar silih-berganti. Degupan jantung dua insan itu semakin kencang, seiring dengan deruan keinginan nafsu seks yang semakin bergelora. Rina semakin lemah, dia terus memeluk tubuh Adan.

Tertunduk Adan dipeluk oleh Emaknya, mulutnya masih mengucup bibir Emaknya. Ghairah Adan kembali bangkit, lebih-lebih lagi apabila bayangan Emaknya menghisap batang konek nya di pagi dan petang hari itu silih-berganti di kotak fikirannya.

Adan semakin berani memulakan langkah, tangannya yang tadi memegang bahu Emaknya kini menjalar ke kedua-dua payudara Emaknya yang masih berbalut t-shirt. Kekenyalan kedua-dua payudara Emaknya yang tidak memakai coli itu dirasakan sungguh mengasyikkan.

Puting kedua-dua payudara Emaknya yang semakin keras dan menonjol di permukaan t-shirt digentel lembut berulang kali, Rina semakin terangsang dengan tindakan anaknya itu. Ini mendorong Rina untuk meraba dada anaknya yang bidang itu.

Tangannya kemudian turun ke pinggang anaknya dan seterusnya dia menangkap sesuatu yang keras dan membonjol menujah kain pelikat yang dipakai oleh anaknya. Batang konek Adan yang semakin keras di dalam kain pelikat digenggam oleh Rina.

Dirocoh-rocoh batang konek anaknya dengan penuh bernafsu seks. Perasaan penuh bernafsu seks yang melanda Rina mendorongnya untuk mengulangi sekali lagi perbuatannya seperti di waktu siang tadi. Rina kemudiannya terus melepaskan kucupan di bibir anaknya.

Senyuman terukir di wajahnya, mempamerkan rasa keberahian yang tiada selindung lagi. Rina kemudiannya terus melucutkan kain pelikat Adan, maka luruhlah kain pelikat yang Adan pakai ke lantai dan sekaligus mendedahkan batang konek nya yang sasa dan berotot itu tegak mengeras menghala muka Emaknya.

Rina tahu kehendak Adan. Malah, dia jugak sebenarnya menginginkannya jugak. Perlahan-lahan Rina membenamkan batang konek keras Adan ke dalam mulutnya. Adan memerhatikan sahaja perbuatan Emaknya tanpa selindung lagi.

Sedikit demi sedikit batang konek nya dilihat tenggelam ke dalam mulut Emaknya yang comel. Tahi lalat di dagu Emaknya menambahkan lagi kecantikan wajah Emaknya yang sedang menghisap-hisap dengan perlahan-lahan batang konek nya.

Rina semakin galak menghisap-hisap batang konek anaknya. Perasaan keibuan yang sepatutnya dicurahkan kepada anaknya sama sekali hilang. Keinginan nafsu seks dan kerinduan batinnya menguasai akal dan fikiran membuatkannya hilang pertimbangan sehingga tergamak bermain keinginan nafsu seks bersama dengan anak kandungnya sendiri.

Rina benar-benar tenggelam dalam arus gelora keinginan nafsu seks. Batang konek anaknya yang dihisap-hisap dan keluar-masuk di dalam mulutnya benar-benar memberikan sensasi kelazatan menikmati batang konek lelaki yang dirindui selalu.

Setiap lengkok batang konek anaknya disedut dan dinikmati dengan penuh perasaan. Tangan kirinya mengusap-usap lubang pepek nya dari luar kain batik. Sungguh bertuah dirinya dirasakan pada ketika itu, kedahagaan batin dan nafsu seksnya yang selama ini membelenggu jiwanya terasa seolah-olah terbang jauh bersama angin.

Dirinya merasakan begitu dihargai. Jiwanya semakin tenteram dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri. Adan pulak benar-benar menikmati betapa lazatnya merasakan batang konek nya dihisap-hisap oleh mulut Emaknya.

Wajah Emaknya yang sedang terpejam mata menikmati batang konek nya dengan penuh bernafsu seks itu memberikan satu kenikmatan yang sukar untuk diucapkan. Matanya tertancap kepada tangan Emaknya yang sedang menggosok-gosok lubang pepek.

Kain batik yang dipakai oleh Emaknya kelihatan terperosok ke bawah kelengkang akibat kelakuan Emaknya itu. Peha gebu Emaknya yang kelihatan lembut dan menyelerakan membangkitkan selera nafsu seks Adan.

Serta-merta Adan menarik batang konek nya keluar dari dalam mulut Emaknya. Adan kemudiannya terus tunduk mengucup Emaknya dan sekaligus dia memeluk tubuh Emaknya. Rina membalas perlakuan Adan dengan kembali mengucupinya.

Sambil bibirnya mengucup bibir Emaknya, Adan menarik Rina agar berdiri dan Rina terdorong untuk mengikut sahaja kemahuan Adan. Mereka pun kemudiannya sama-samaberdiri dan berpelukan erat, dengan bibir masing-masing yang saling berkucupan penuh keberahian.

Adan kemudiannya terus mengusap-usap kelangkang Emaknya. Kain batik lusuh yang menutupi lubang pepek Emaknya terasa basah akibat lendir nafsu seks yang semakin banyak membanjiri lohong kewanitaan Emaknya Rina itu.

Adan kemudiannya terus menyelakkan kain batik Emaknya ke atas, batang konek mudanya yang tidak pernah memasuki mana-mana lubang pepek wanita kekok untuk memulakan langkah yang berani itu.

Rina tahu kelemahan yang dihadapi oleh anaknya. Sambil tersenyum, dia terus menyingkap kain batiknya ke atas dan berpusing menghadap meja makan, mempamerkan jubur tonggeknya yang tidak dilindungi sebarang seluar dalam kepada anaknya.

Adan seperti terpukau menatap jubur tonggek Emaknya yang putih berseri dan bulat menggebu di hadapan matanya. bontot tonggek lebar Emaknya diusap-usap dan diramas-ramas dengan penuh bernafsu seks.

Usapannya kemudian semakin penuh bernafsu seks, dari pinggang turun ke peha, kelentikan jubur tonggek Emaknya yang tonggek benar-benar membakar keinghinan nafsu seksnya. Sementara itu Rina mencapai batang konek Adan yang terpacak di belakangnya.

Tanpa segan silu, Rina kemudiannya terus menarik batang konek Adan agar mengambil posisi yang memudahkan untuk mereka menjalankan misi yang seterusnya. Batang konek Adan ditarik sehingga terselit di celah kelengkangnya.

Adan yang membiarkan sahaja tindakan Emaknya itu terdorong ke hadapan memeluk belakang tubuh Emaknya dan batang konek nya terus menyelinap ke celah kelengkang Emaknya yang sememangnya sudah terlalu licin dan becak dengan lendiran nafsu seks.

Rina kemudiannya terus menonggekkan tubuhnya dan tubuhnya maju-mundur menggesel-geselkan batang konek Adan di celah kelengkangnya. Bunyi lagaan dan geselan batang konek Adan yang keras di kelengkangnya berdecup-decup di ruang dapur.

Adan yang pertama kali menikmati pengalaman yang mengasyikkan itu terangsang yang teramat sangat. Tangannya tak henti-henti meraba-raba dan meramas-ramas jubur tonggek lebar Emaknya yang tonggek menyentuh perutnya.

Rina sudah tidak sabar-sabar lagi, tangannya segera mencapai batang konek Adan yang keras di alur kelengkangnya dan memandunya masuk ke mulut lubang pepek segala kenikmatan miliknya. Dia sudah tidak peduli batang konek siapa yang sedang dipegangnya itu.

Baginya, peluang menikmati batang konek lelaki bagi mengubati kesakitan keinginan nafsu seks dan batinnya tidak seharusnya dilepaskan begitu sahaja. Dengan sekali lentik sahaja, lubang pepek nya dengan mudah menerima seluruh batang konek keras anaknya menceroboh terowong lubang pepek nya yang sudah lama dahagakan tujahan batang konek lelaki buat kali pertama.

Cerita Sex Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

Rina hanya membiarkan batang konek hangat Adan terendam di lubuk lubang pepek nya. Statusnya sebagai Emak kepada anak lelakinya itu sudah hilang begitu sahaja. Keinginan nafsu seksnya benar-benar menghilangkan kewarasannya sebagai seorang Emak, sehingga sanggup menyerahkan seluruh tubuhnya, malah mahkota kewanitaan yang selama ini hanya dinikmati oleh suaminya seorang, dinikmati oleh anaknya atas keinginannya dan kerelaannya sendiri.

Rina benar-benar khayal menikmati batang konek anaknya menunjal-nunjal pangkal lohong lubang pepek nikmatnya. Dia kemudiannya terus mengemut-ngemut batang konek anaknya semahu hatinya, terasa seperti ingin sahaja dia melumatkan batang konek itu di dalam lubang pepek nya.

Manakala Adan pulak benar-benar menikmati kemutan yang dirasakan oleh batang konek nya yang terendam di dalam lubang pepek Emaknya yang hangat itu. Seluruh otot batang konek nya yang mengembang keras terasa dihimpit oleh dinding lubang pepek Emaknya yang lembut dan licin itu.

Terasa seolah-olah batang konek nya disedut-sedut oleh lubang pepek Emaknya. Adan kemudian perlahan-lahan menujah-nujahkan batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu sehingga kepala cendawannya yang berkembang pesat itu menghenyak-henyak pangkal lubang pepek wanita yang seharusnya disanjung sebagai ibu.

Perasaan sayang Adan yang sebelum itu sekadar antara anak kepada ibu semakin dihantui keinginan nafsu seks yang membara. Keberahian yang diciptakan Emaknya Rina itu telah mendorong Adan untuk menyayangi Emaknya Rina itu seolah-olah seorang kekasih, yang rela untuk memberikan kenikmatan hubungan seks sumbang mahram antara darah daging.

Adan tahu, dari lubang pepek yang sedang ditujahnya dengan batang konek nya itulah dirinya keluar satu masa dahulu. Namun kini lubang pepek itu sekali lagi dia masuki dengan penuh kerelaan, hanya cara dan permainan perasaan sahaja yang berlainan.

Begitu jugak dengan Rina. Terfikir jugak di benaknya bahawa batang konek lelaki yang sedang dinikmati di liang lubang pepek nya itu adalah milik seorang bayi yang keluar dari liang lubang pepek yang ditujah itu dahulu.

Namun kini, bayi itu sudah besar dan kembali memasuki liang lubang pepek nya atas desakan keinginan nafsu seksnya dan batinnya sendiri. Perasaan berahi Rina yang selama ini terpendam terasa seolah-olah ingin meletup di perutnya.

Peluh semakin timbul di dahi dan tubuhnya bersama nafasnya yang semakin laju dan sempit. Rina sudah lama tidak merasakan perasaan sebegini. Naluri kewanitaannya semakin merangsang agar perasaan itu semakin memenuhi akalnya.

Rina semakin tidak keruan. Batang konek yang semakin galak menujah lubang pepek nya semakin menenggelamkan Rina dalam lautan keinginan nafsu seks. Akhirnya Rina menikmati puncak kenikmatan seksnya sendiri.

Tubuhnya bergegar bersama ototnya yang mengejang. Batang konek anaknya yang menujah lubang pepek nya dari arah belakang buat kali pertama dihimpit penuh kegeraman. bontot tonggeknya semakin dilentikkan agar batang konek anaknya itu semakin kuat menghentak dasar lubang pepek nya.

Rina benar-benar hilang akal. Dia benar-benar di puncak segala nikmat yang selama ini dirindukan. Adan hanya memerhati perubahan demi perubahan pada tubuh Emaknya. Dia tahu bahawa Emaknya baru sahaja mengalami satu kenikmatan yang terlalu nikmat.

Belakang baju t-shirt Emaknya nampak basah dengan peluh. Begitu jugaklah dengan jubur tonggek Emaknya yang terdedah, terasa perutnya akan peluh Emaknya yang membasahi jubur tonggek Emaknya itu.

Kemutan yang begitu sedap dirasakan jugak semakin longgar. “Adan. terima kasih, Sayang. ! Mak teramat sangat cintakan dan sayangkan Adan sekarang ni, Sayang. ! ” kata Rina sambil menoleh kebelakang melihat Adan yang masih berdiri gagah.

Adan hanya tersenyum, tangannya meramas-ramas lembut daging lembut di pinggul Emaknya. Lemak-lemak yang menambah kegebuan dan kebesaran jubur tonggek Emaknya diusap-usap dengan penuh kasih sayang. Rina tahu bahawa Adan perlukan kenikmatan seperti dirinya.

Rina kemudiannya terus melentikkan tubuhnya, sambil menekankan batang konek Adan agar tenggelam lebih dalam dan menghenyak-henyak dasar lubang pepek nya. bontot tonggeknya digelek-gelekkan seperti penari dangdut di kelab malam, membuatkan batang konek Adan menikmati lebih geseran dengan dinding lubang pepek nya.

Adan merintih kecil menahan gelora kenikmatan. Rina tahu, Adan menikmati perbuatannya. “Sedap, Sayang. ? ” tanya Rina dengan penuh manja. “Uuuh. Se. Sedap Mmm. Mak. ! Ooh. ! ” jawab Adan tersekat-sekat.

Batang konek nya semakin ditekan ke dalam lubang pepek Emaknya Rina itu. bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu ditatap dengan penuh bernafsu seks. Rina sekali lagi menoleh melihat Adan yang sedang penuh bernafsu seks menatap jubur tonggeknya.

“Mak cantik tak, Sayang. ? ” tanya Rina menggoda anaknya. “Oooh. Mak cantik. ! Mmm. Mmakk. Adan. Ttt. tak tahan. ! ” rintih Adan tak tahan di goda oleh Emaknya Rina itu.

“Nanti kalau Mak nak lagi boleh tak Adan tolong buatkan, Sayang. ? ” Tanya Rina penuh kelembutan dan godaan kepada anaknya yang sudah semakin di ambang puncak kepuasan nafsu seks.

“Oooh. Mak. ! ” rintih Adan. Adan semakin tidak tahan melihat Rina tak henti-henti menggodanya. Tubuh Rina yang menonggeng di tepi meja itu memberikan sensasi keberahian yang meluap-luap kepada Adan.

Dia benar-benar tidak menjangka dirinya telah menyetubuhi lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama. bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu semakin menaikkan keinginan nafsu seks Adan.

Keinginan nafsu seks dan keberahian Adan semakin kritikal. Dia tidak mampu bertahan lagi. Malah, dia ingin meluahkan perasaannya kepada Emaknya Rina itu tentang apa yang diingininya, demi perasaannya yang benar-benar ingin menikmati kepuasan nafsu seks yang terlalu sukar untuk diungkapkan itu.

“Oooh. Mak. Adan nak selalu, Mak. ! Adan. s. stim. p. pada. b. jubur tonggek Mak. ! ” akhirnya Adan meluahkan perasaannya yang ingin sekali diluahkan. “Sayang. Adan anak Mak. ! Meon Sayangg. ! ” Rina jugak menikmati perasaan berahi yang sedang melanda Adan.

“Mak. Ah. ! ” rintih Adan. Cuur. Crut. Crut. akhirnya terpancutlah sperma jantan anak muda itu ke dalam lubang pepek dan rahim Emak kandungnya Rina sendiri itu buat kali pertama.

Adan menikmati betapa sedapnya melepaskan sperma di dalam liang lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama. air mani nya yang banyak memancut keluar dari batang konek nya yang keras meleding di dalam lubang pepek Emaknya itu memancut-mancut dengan sepuas-puasnya.

Rina memejamkan mata menikmati sperma anaknya yang hangat memenuhi lubang pepek nya. Dasar lubang pepek nya terasa disirami sperma yang hangat yang memancut–mancut memenuhi segenap rongga lubang pepek nya yang sepatutnya hanya untuk suaminya seorang sahaja.

Namun akibat desakan keinginan nafsu seksnya yang kegersangan, rongga lubang pepek nya yang biasanya disirami oleh sperma suaminya kini dipenuhi oleh sperma anaknya atas kerelaannya sendiri. Mereka berdua kelesuan, namun masih lagi di kedudukan yang sama.

Rina masih terpejam matanya, menonggeng berpaut di tepi meja makan. Kain batiknya yang diselakkan ke atas pinggang masih mendedahkan jubur tonggeknya yang sedang dihimpit rapat oleh anaknya yang sedang terpejam matanya, menikmati saki-baki keindahan dan kenikmatan menyetubuhi lubang pepek Emaknya Rina itu sendiri.

Batang konek Adan masih terendam di dalam lubuk lubang pepek Rina, seolah-olah begitu sayang untuk melepaskan saat-saat manis itu hilang begitu sahaja. Perasaan kasih dan sayang yang selama ini diperuntukan untuk seorang ibu hilang bersama angin malam, diganti oleh perasaan kasih dan sayang yang sepatutnya hanya dimiliki oleh seorang kekasih.

Rina kepuasan, dahaga keinginan nafsu seksnya dan batinnya yang selama ini mencengkam akhirnya terurai sudah. Kenikmatan yang dialami sebentar tadi sama sekali tidak disesali, malah dia benar-benar menghargainya.

Bagaikan harga sebuah maruah kepada seorang suami, bukan lagi kepada seorang anak. Rina merelakannya, disetubuhi lubang pepek nya oleh darah dagingnya sendiri, demi kepentingan keinginan nafsu seknya dan batinnya sendiri.

Dia tahu, dirinya kini bukan lagi dimiliki oleh suaminya seorang, malah anaknya sendiri jugak, yang sudah menikmati tubuhnya. Anaknya kini ‘suami’ nya, yang didambakan belaian penuh bernafsu seks untuk dinikmati melebihi dari suaminya.

Demi keinginan nafsu seks dan kasih saying yang semakin membara, Rina kini mencintai ‘suami’ barunya. iaitu anak lelaki kesayangannya Adan. Pada satu pagi, selepas beberapa bulan bermulanya hubungan seks sulit di antara dua beranak itu, Rina sedang menjemur kain di belakang rumah.

Beberapa meter dari tempat menjemur pakaian, sepasang mata sedang galak meratah seluruh pelusuk tubuh Rina yang sedang berkemban kain batik sahaja, mendedahkan bahagian atas dadanya serta keseluruhan bahunya yang putih melepak itu.

Rambutnya yang kering, tanda masih belum mandi terikat di belakang, mempamerkan wajahnya yang cantik. Adan bersandar di bingkai tingkap dapur merenung tubuh Emaknya Rina itu yang selalu diratah sejak beberapa bulan yang lalu.

Rina sedar Adan sedang memerhatikannya. Dia hanya membiarkan sahaja, malah kadangkala sengaja dia menonggeng sehingga melentik-lentik jubur tonggeknya di hadapan Adan. Biar Adan stim dan terus setia berkhidmat untuknya.

Baginya, taraf Adan kini sudah lebih tinggi di ranjang berbanding suaminya. Asal ada sahaja peluang, tak dapat banyak, sikit pun jadilah buat stim-stim dan lepaskan rindu. Terutama ketika suaminya pulang dan berada di rumah.

Dah seminggu suaminya berada di rumah. Esok suaminya akan kembali bertugas di hutan. Projek penebangan balak masih belum selesai di kawasan itu. Banyak lagi kawasan yang masih belum dijelajah.

Sepanjang minggu itu, Mahdi dan Rina kerap melakukan hubungan seks suami isteri bersama. Maklumlah, Mahdi dah lama tak dapat, paling kuat pun cuma dapat dilancap oleh perempuan Indonesia yang bekerja di pondok kantin pekerja.

Itu pun kena modal. Oleh kerana keadaan tak clear untuk buat projek, maka Adan hanya kerap menikmati batang konek nya dihisap-hisap dan dilancap oleh Emaknya Rina itu sahaja.

Biasanya ketika Mahdi keluar ke kedai membeli rokok ataupun ketika hanya mereka berdua sahaja berada di dapur. Jadi Adan sedikit berasa bosan kerana tak dapat nak buat lebih-lebih dengan Emaknya Rina itu.

Malah, kadangkala malam-malam dia sendirian melancapkan batang konek nya di atas katil sambil mencuri dengar suara rengekan Emaknya Rina yang kedengaran perlahan. Cemburunya mula bangkit, namun apakan daya.

Tetapi pada pagi itu, mereka berpeluang menikmati kembali keghairahan hubungan seks sumbang mahram terlarang. Ianya terjadi sewaktu Mahdi keluar minum di warung kopi setelah diajak oleh kawannya.

Selesai menjemur pakaian, Rina terus masuk ke dalam rumah. Dilihatnya kasut anaknya Shidah tiada di depan rumah. Matanya melilau mencari kelibat Shidah di rumah jiran, ternampak sekumpulan kanak-kanak sedang bermain batu seremban di serambi rumah.

Salah seorang dari mereka adalah anaknya, Shidah. Nampak macam baru sampai kerana Rina nampak anaknya Shidah sedang menanggalkan kasut dan naik ke serambi. Di hatinya berbisik gembira, ada peluang keemasan menanti.

Segera Rina menuju ke dapur dan terlihat Adan masih berdiri di tingkap, kali ini dia melemparkan pandangan yang jauh ke luar tingkap. “Hai. merenung jauh nampak. ? Teringat kat siapa tu, Sayang. ? ” tanya Rina, mengejutkan Adan dari lamunan.

“Teringat kat Mak la. ! ” jawab Adan ringkas. Sambil meletakkan bakul pakaian yang kosong ke atas lantai, Rina kemudiannya terus membongkokkan tubuhnya dan mengambil peluang melentikkan jubur tonggeknya, biar dijamu mata anaknya.
Cerita lucah Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

  • Adan hampir terbeliak menonton aksi menggoda Emaknya Rina itu. Tubuh gebu yang sedang berkemban itu ditatap penuh bernafsu seks. bontot tonggek Emaknya Rina yang bulat dan lebar itu ditatap penuh minat.
  • Terus sahaja Adan mendapatkan Emaknya Rina itu dan mereka berdua kemudiannya terus saling berpelukan dan jugak saling berkucupan penuh bernafsu seks, cuba menghilangkan kerinduan yang meronta-ronta. Tubuh dua beranak itu saling memeluk-meluk dan jugak saling meraba-raba seluruh tubuh pasangan seolah kegersangan yang begitu mendalam sedang melanda naluri keberahian masing-masing.
  • Rina sudah tidak sabar-sabar lagi. Lubang pepek nya sudah basah akibat keghairahan ingin menikmati batang konek anaknya. Perasaan berahinya yang mengundang rasa cinta sehingga merelakan seluruh tubuhnya disetubuhi oleh anak kandungnya semakin menguasai diri.
  • Rina pun kemudiannya terus memusingkan tubuhnya dan berdiri sambil berpaut pada tepi mesin basuh. bontot tonggeknya yang sudah memang tonggek itu semakin dilentikkan ke arah Adan yang sedang mengurut-urut batang konek nya yang sudah terjulur keluar dari celah tuala yang masih terlilit di pinggang.
  • Rina kemudiannya terus menyingkap kainnya ke atas pinggang, mempamerkan jubur tonggeknya yang montok dan lebar itu kepada anaknya. Adan stim, lancapan di batang konek nya semakin laju sehingga ianya benar-benar keras agar mudah menyelinap masuk ke dalam lubuk syurgawi lubang pepek Emaknya Rina itu sendiri, tetapi matanya tertarik kepada sesuatu.
  • Ada sesuatu di celah jubur tonggek Emaknya Rina itu. Adan kemudiannya terus menunduk dan mencolet sedikit dan baru dia tahu, ianya adalah sperma bapaknya yang masih melekat di celah jubur tonggek Emaknya Rina itu, tetapi kenapa di lubang jubur tonggeknya.
  • ? Ah, Adan tak kisah. Cairan yang melekat di hujung jarinya dipalitkan di kain batik kemban Emaknya Rina yang terselak di pinggang. Adan kemudiannya terus menjulurkan kepala takuk batang konek nya di muara lubang pepek Emaknya Rina itu.
  • Rina kemudiannya terus membantu batang konek Adan untuk masuk ke dalam lubang pepek nya buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya). Lubang pepek nya penuh dengan batang konek anaknya.
  • Tubuhnya yang menonggeng di mesin basuh mempamerkan lubang pepek nya sendiri sedang dijolok oleh batang konek anaknya dari arah belakang. Adan kemudiannya terus menghayun-hayunkan batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu, dari perlahan kepada laj dan sebaliknya.
  • Rina benar-benar tak tahan. Dia tak macam ini ketika bersama dengan suaminya. Mungkin seleranya sudah lebih kepada anaknya, Adan. “Ooh. Ooh. Meon. ! Ergh. Sedapnyaa, Sayang. ! Ooh. ! ” rengek Rina.

Adan terus memacu lubang pepek Emaknya Rina itu dengan batang konek nya dengan sekuat kuderat anak muda itu. Emaknya Rina itu benar-benar tenggelam dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri.

Keberahian Rina akhirnya memuncak. Melengkung tubuhnya bagai udang, bersama dengan peluh yang terbit kecil di tubuhnya. Adan tahu bahawa Emaknya Rina itu gemar jika dia meneruskan permainan non-stop.

Maka dia terus memacu batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu dengan penuh bernafsu seks meskipun ketika itu Emaknya Rina itu sedang kelelahan setelah puas menikmati puncak kenikmatan.

“Meonn suka pada Mak tak, Sayang. ? ” tanya Rina dengan lembut, menggoda anaknya yang sedang memacu lubang pepek nya yang selesa menonggeng di tepi mesin basuh.

“Suka sangat, Mak. ! Oooh. Mak sexy sangat la. ! Ooh. ! ” Adan bersuara penuh bernafsu seks. “sexy sangat ye, Sayang. Tang mana. ? bontot Mak ni ker, Sayang. ? Mm. Aah. ! ” goda Emaknya Rina sambil melenggok-lenggokkan jubur tonggeknya.

“Uuuh. Uuuh. Uuh. ! Seksinyaa. jubur Mak. ! Ooh. ! ” desah Adan dalam keadaan yang penuh bernafsu seks. “Adan nak pancut dah ker sekarang ni, Sayang. ? ” tanya Rina.

“Ye, Mak. ! Ooh. tak tahan lagi, Mak. ! Ooh. ! ” rengek Adan dengan muka yang semakin berkerut menahan sesuatu yang semakin ingin meledak keluar dari batang konek nya.

“Oooh. kerasnya. ! Aah. da. dalam, Sayang. ! ” pinta Rina ghairah. “Aaah. ! Aaah. ! Mak. ! ” rengek Adan bersama sperma nya yang pekat memancut laju dan banyak memenuhi segenap rongga lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

“Oooh Meon. ! Oooh. banyaknya, Sayang. ! Oooh. banyaknya sperma , Sayang. ! ” rengek Rina merasakan batang konek sasa anaknya berdenyut-denyut melepaskan sperma di dalam lubang pepek nya.

Setelah puas, mereka berdua terus menjalankan aktiviti masing-masing. Rina kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air dan mandi, sementara Adan pulak terus menuju ke biliknya, memakai pakaian dan duduk menonton tv di ruang tamu.

Dihati masing-masing bermain soalan yang sama berulang kali. Bilalah Mahdi nak balik bertugas. ? Pagi tadi, awal-awal lagi Mahdi telahpun keluar pergi bertugas. Kali ini perginya agak lama, mungkin sebulan ataupun 2 bulan.

Rina berlagak sedih di saat-saat pemergian suaminya, sedangkan di hatinya bersorak kegirangan. Setelah pemergian Mahdi, Rina kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air untuk mandi dan membersihkan dirinya.

Sisa-sisa sperma Mahdi yang masih pekat di celah jubur tonggeknya dibersihkan. Begitu jugak dengan kesan sperma Mahdi yang kering dan melekat di perutnya yang buncit itu. Selesai mandi, Rina terus masuk ke dalam biliknya.

Rambutnya dikeringkan dengan menggunakan tuala. Seluruh tubuhnya dilap sehingga kering. Tangannya kemudiannya terus membukak almari pakaian, memilih pakaian apa yang hendak dipakai pada hari itu. Kain batik merah dipilihnya.

Tanpa memakai seluar dalam, dia pun terus menyarungkan kain batik di tubuhnya. Lilitan di pinggang diikat kemas. Kemudian dia memilih baju apa yang hendak dipadankan. Matanya tertarik dengan baju t-shirt kuning cair yang terlipat kemas.

Terus dicapainya dan dibelek-belek. Nampak kecil baju itu, pasti ianya akan sendat di tubuhnya. Malah, agak singkat. Pasti tundun lubang pepek nya dan perutnya yang buncit itu akan jelas kelihatan.

Rina terus memakai coli berwarna hitam dan disarungkan baju t-shirt itu ke tubuhnya. Tubuhnya ibarat sarung nangka yang sendat dibalut baju t-shirt kuning cair yang ketat dan singkat.

Seluruh lengkuk dan bonjolan di tubuhnya jelas kelihatan. Dia kelihatan sexy berpakaian sebegitu. Meskipun tubuhnya tidak ramping lagi seperti di usia muda, namun kemontokan tubuhnya yang mengembang seiring dengan usianya benar-benar terserlah.

Lengannya yang montok dan gebu kelihatan sendat, begitu jugak dengan tubuhnya yang sendat dibaluti bau t-shirt hitam yang dipakai dapat dilihat dengan jelas dari baju yang dipakai.

Perutnya yang buncit serta tundun lubang pepek nya yang membukit tembam terpampang di balik kain batik yang katat membalut dirinya. Apatah lagi jubur tonggeknya. Tubuhnya yang lentik itu semakin menyerlahkan jubur tonggeknya yang tonggek lantaran baju t-shirt dan kain batik yang dipakai amat sendat.

Kemontokan jubur tonggek lebarnya yang besar itu tidak mampu disembunyikan oleh baju t-shirtnya. Baju t-shirtnya terselak ke pinggang, menyerlahkan seluruh jubur tonggeknya yang sendat dibaluti kain batik merah itu.

Rina mengambil tudung berwarna kuning, dipakai di kepalanya dan kemudian dia terus keluar menuju ke bengkel tempat Adan bekerja. Suasana di bengkel tersebut tidak terlalu sibuk. Bos Adan keluar minum di kedai kopi di hujung sana.

yang tinggal hanyalah Adan dan seorang pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki oleh Adan. Rina berjalan menuju ke arah Adan yang sedang mencangkung membaiki sesuatu di bawah enjin motorsikal.

Mata pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki itu terpukau melihat seluruh tubuh montok Rina yang sedang berjalan menuju ke arah Adan. Kedua-dua payudara Rina yang sederhana dan sedikit melayut itu ditatap dengan penuh geram.

Perut buncit Rina yang sendat dibaluti t-shirt itu ditatap dengan penuh bernafsu seks sehingga pandangannya turun ke tundunnya yang tembam. Rina kemudiannya terus menghampiri Adan. Adan yang sedar akan kehadiran Emaknya Rina itu serta-merta menghentikan tugasnya sebentar.

Pandangan matanya seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Seluruh tubuh montok Rina ditatapnya dari atas dan sampai ke bawah. “Eeer, Mak. ! Ada apa, Mak. ? ” tanya Adan kepada Emaknya Rina itu.

“Takde apa-apa. ! Mak cuma nak cakap aje. ! Jom balik rumah kejap. Mak ada buat sarapan sikit. ! Kamu belum sarapan lagi tadi kan. ? ” kata Rina cuba nak memancing anaknya.

“Eeem. kejap lagi, ye Mak. ! Adan nak tunggu Bos datang dulu la, takut tak siap motor Pakcik ni. ! ” jawab Adan. “ok, tapi cepat sikit ye. ! ” kata Rina sambil berlalu meninggalkan Adan.

Mata Adan dan mata pelanggan itu bulat memerhatikan lenggokkan jubur tonggek Rina yang montok dan sendat dibaluti oleh kain batik merah itu. Kemudian Adan menyambung kembali tugasnya.

“Nak, itu Mak kamu ye. ? ” tanya pelanggan yang menunggu motorsikalnya siap itu. “Ye, Pakcik. ! Kenapa, Pakcik. ? ” jawab Adan. “Takde apa-apa. ! Eeeh. kamu buat dulu la ye, Pakcik nak beli rokok kejap. ! ” kata Pakcik itu.

Adan mengangguk sahaja sementara lelaki itu terus berlalu dari situ. Tujuannya bukanlah ke kedai rokok tetapi mengikut Rina pulang dari jauh. Kemudian dia nampak Rina masuk ke rumah melalui pintu dapur.

Lelaki itu pun terus menuju ke sana. Pintu dapur yang tidak tertutup itu membolehkan dia melihat kelibat Rina menyusun juadah sarapan pagi di atas meja makan. “Eeeh. Pakcik, buat apa kat situ. ? ” tanya Rina setelah disedarinya dirinya diperhatikan oleh seseorang dari luar rumah.

“Takde apa-apa. ! Pakcik saja nak jalan-jalan. ! Kamu tinggal kat sini ye. ? ” tanya lelaki itu. “Ye, Pakcik. ! Eeer. Pakcik yang ada kat bengkel tadi, kan. ? ” tanya Rina.

“Ye. ! Oooh. boleh kita berbual kejap tak. ? Boleh tak saya nak masuk ke dalam. ? ” tanya lelaki itu sambil kakinya terus melangkah masuk sebelum dipelawa oleh Rina.

“Eeer. oh. masuk la. ! ” jawab Rina serba tak kena. Kemudian lelaki itu terus berdiri dekat dengan Rina yang sedang menunduk-nunduk menyediakan sarapan di atas meja makan.

bontot tonggek Rina yang tonggek dan sendat berkain batik itu ditatapnya geram. “Adik, saya suka tengok Adik ni dari bengkel tadi. ! ” kata lelaki itu kepada Rina.

“Suaminya mana. ? ” tanya lelaki itu kepada Rina pulak. “Dia keluar pergi buang air besar. ! Itu hah. kat jamban belakang rumah. ! ” kata Rina menipu lelaki itu sambil jarinya menunjuk kepada tandas di belakang rumah yang sebenarnya sudah tidak digunakan lagi.

“Oooh. dia ada kat sini ye. ! ok la. Pakcik pun nak cepat ni. ! Tapi sebelum suami Adik tu keluar dari jamban, boleh tak Adik tolong Pakcik sekejap. ? ” kata lelaki itu.

“Tolong apa, Pakcik. ? ” tanya Rina. Tanpa berkata apa-apa, lelaki itu pun terus mengeluarkan batang konek nya yang sudah tegang dari zip seluar yang sudah dibukaknya.

Dilancapkan batang konek nya sendiri di hadapan Rina sambil matanya melahap seluruh kemontokan tubuh Rina. Rina tahu kehendak lelaki itu, tetapi dia tidak berselera dengan lelaki yang sudah tua itu.

Dilihatnya batang konek lelaki itu sudah tegang namun tak semantap kepunyaan anaknya, Adan. “Dik, Pakcik suka sangat pada badan Adik tu. ! Tolong buatkan Pakcik ye. ! Tolong ye. ! ” kata lelaki itu sambil menghulurkan batang konek nya kepada Rina.

“Apa ni, Pakcik. ? Baik Pakcik keluar sebelum saya jerit kuat-kuat, biar suami saya belasah Pakcik sampai mati. ! Cepat, keluar. ! ” bentak Rina sambil terus menolak lelaki itu keluar dari rumah.

Menyedari peluangnya untuk menikmati tubuh wanita montok itu tidak kesampaian, lelaki itu terus melancap laju, dengan harapan sperma nya sempat menyembur keluar selagi tubuh montok yang sendat dibaluti pakaian-pakaian yang sendat itu masih di depan mata.

Sambil dia berundur ke belakang akibat ditolak oleh Rina, sambil itulah dia mengambil kesempatan untuk menjamu matanya sambil melancap memerhati tubuh sexy itu. Akhirnya memancut-mancut sperma lelaki itu terus ke perut, tundun lubang pepek dan peha Rina.

Habis bertompok baju t-shirt dan kain batik Rina dengan lendir pekat lelaki tua itu. Rina semakin geram, ditolaknya tubuh lelaki itu lebih kuat. Lelaki itu pun mengambil kesempatan menyimpan batang konek nya yang semakin mengecil kembail ke dalam seluar.

“ok, saya keluar. ! ok. terima kasih ye, Dik. ! ” kata lelaki tua itu sambil terus keluar dari rumah, sambil tangannya mengambil peluang meramas pinggul Rina dan terus berlalu keluar dari situ.

Rina berdebar-debar. Selama ini disangkakan tubuhnya tidak menarik lagi, tetapi nampaknya dia silap. Rupa-rupanya masih ada orang yang mengharap untuk menikmati tubuhnya. Mungkin cara pemakaian yang harus dititikberatkan untuk menampilkan tubuhnya agar kelihatan lebih sexy.

Jika sebelum ini, hanya baju kurung yang longgar selalu menyarung tubuhnya untuk keluar rumah, kini Rina tahu, dia harus lebih berani mengenakan pakaian yang lebih mendedahkan kemontokan tubuhnya.

Rina terus masuk ke dalam biliknya, menanggalkan seluruh pakaiannya. Rina berbogel mencari pakaian di dalam almari pakaian. Matanya tertumpu kepada sepasang kebaya Jawa yang terlipat kemas di almarinya.

Itu baju yang dipakai sewaktu Adan masih kecil dahulu. Tak tahulah samada masih muat atau tidak. Dengan berhati-hati Rina menyarungkan kain batik lepas itu di tubuhnya. “Hhhm. masih ketat jugak. ! Tak la teruk sangat, selesa juga. ! ” bisik hati Rina sambil memusing-musingkan tubuhnya bergaya di hadapan cermin.

bontot tonggeknya kelihatan sendat dibaluti kain batik lepas itu. Tundun lubang pepek nya semakin jelas ketembamannya bersama perutnya yang buncit. Kakinya dihulurkan ke hadapan. Kulit betisnya yang putih dan licin itu terserlah kelihatan dari belahan kainnya.

Kainnya diselakkan lagi belahannya dan seluruh kakinya, dari hujung kaki sehingga ke peha jelas kelihatan. Kemudian Rina memakai baju kebaya berwarna merah yang jarang dan bersulam bunga-bungaan itu.

Agak sendat juga membalut tubuhnya tetapi masih boleh selesa dipakai. Rina bergaya di depan cermin. Seluruh tubuhnya sendat dibaluti kebaya Jawa yang ketat. Bajunya yang jarang jelas mempamerkan coli hitam yang terikat di tubuhnya yang putih melepak.

Lurah kedua-dua payudara nya kelihatan jelas di celah bukaan dada baju kebaya itu. Baju kebayanya kelihatan singkat di paras pinggang, mendedahkan seluruh bentuk jubur tonggeknya yang tonggek dan besar itu terserlah kegebuannya di sebalik kain batik lepas yang sendat.

Rina kemudian terus keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Ketika itu dia mendengar suara Adan memberi salam dan kelibat Adan masuk ke dapur mencuri tumpuannya. Adan terpaku melihat Emaknya Rina itu bergaya sebegitu.

Keberahiannya serta-merta bangkit dan segera dia memeluk tubuh Emaknya Rina itu, kemudiannya terus saling berkucupan penuh bernafsu seks sambil tangannya meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Emaknya Rina itu.

Rina membiarkan segala perbuatan anaknya, dia suka diperlakukan begitu oleh anaknya. Rina sedar, Adan tak tahan melihat dirinya berpakaian sebegitu, lalu dua pun terus berlutut di hadapan Adan.

Batang konek Adan yang keras itu ditarik keluar dari seluar pendek yang Adan pakai. Rina kemudiannya terus menghisap-hisap batang konek anaknya yang sedang bernafsu seks itu. Adan sungguh terangsang melihat Emaknya Rina itu yang lengkap berbaju kebaya yang sendat itu sedang berlutut menghisap-hisap batang konek nya.

Dia membiarkan sahaja Emaknya Rina itu melahap-lahap seluruh batang konek nya. Batang konek nya terasa hangat keluar-masuk di mulut comel Emaknya Rina itu. Rina jugak sudah terangsang.

Lalu dia terus bangun berdiri dan memeluk tubuh sasa Adan. Batang konek Adan yang keras dihimpit di perutnya yang lembut. Terasa kehangatan batang konek anaknya seolah-olah menyerap masuk ke daging dan lemak perutnya yang buncit.

“Adan sayang pada Mak tak. ? ” tanya Rina sambil tangannya mula merocoh-rocoh batang konek anaknya. “Sayang sangat. ! Kenapa Mak pakai baju lawa-lawa macam ni. ? ” tanya Adan.

“Hari ni hari istimewa, Sayang. ! Mak rindu sangat kat Adan la, Sayang. ! ” kata Rina. Mereka kembali saling berkucupan seperti sepasang kekasih. Masing-masing saling meraba-raba tubuh di antara satu sama lain dengan penuh bernafsu seks.

Rina yang tahu keinginan Adan kemudiannya terus menonggeng sambil berpaut di tepi meja makan. bontot tonggeknya digelek-gelek menggoda. Adan kemudiannya terus menyelakkan kain batik lepas Emaknya Rina itu dan terus menusuk batang konek kerasnya masuk jauh ke dalam lubuk lubang pepek gatal Emaknya Rina yang sedang kebanjiran itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

Tangannya memegang pinggul Emaknya Rina itu dan dia terus memacu sekuat hatinya. Terjerit-jerit Rina kesedapan menikmati tubuhnya dan jugak lubang pepek nya dibelasah oleh anaknya dalam keadaan menonggeng di meja makan.

Rina kemudiannya melentikkan tubuhnya dan ini membuatkan Adan semakin tak boleh tahan. Tubuh Emaknya Rina yang gebu dan sendat berbaju kebaya itu menggoncang keinginan nafsu seksnya. Batang konek nya semakin meleding keras mengembang pesat di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu.

Nafasnya semakin terburu-buru seiring dengan peluh jantannya yang semakin timbul di dahinya. Akhirnya. Crut. crut. memancut-mancut sperma Adan membanjiri liang lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

Rina kemudiannya terus mengemut-ngemutkan batang konek Adan dengan lubang pepek nya agar mereka menikmati saat-saat indah itu dengan lebih lama. Setelah selesai, mereka berdua kemudiannya terus bersarapan pagi bersama-sama.

Selepas selesai bersarapan pagi, Adan kembali ke bengkel dan menyambung kerjanya, sementara Rina pulak terus mengemaskan meja makan dan dapur. Tiba-tiba, kedengaran suara lelaki memberi salam. Dia kenal akan suara itu.

Segera dia menuju ke pintu dapur. Terlihat suaminya Mahdi tersenyum-senyum berjalan menuju ke arahnya dari kereta yang diletakkan di halaman rumah. “Eeeh. Abang. ! Ada apa-apa yang tertinggal ker, Bang. ? ” tanya Rina sambil tersenyum ke arah suaminya.

“Mesin gergaji tertinggal la, Rina. ! Eeeh. cantiknya Rina hari ni. ? Kenapa ni. ? ” tanya Mahdi sambil terus masuk ke rumah. “Alah. tadi Rina belek-belek baju-baju lama kat almari tu dan ternampak pulak la baju kebaya ni, tu yang Rina cuba pakai ni. ! ok tak, Bang. ? ” tanya Rina kepada suaminya.

“Hm. ok jugak. ! Tak tahan Abang tengok sarung nangka ni. ! ” kata suaminya sambil tangannya meraba perut dan tundun lubang pepek isterinya. Mereka berdua kemudiannya terus masuk ke dalam bilik.

Rina memulakan langkah mengucup bibir suaminya. Mahdi tak tahan memeluk tubuh Rina. Tangannya meramas setiap inci tubuh isterinya yang montok berlemak itu. Rina terus menanggalkan seluar suaminya dan terus menangkap batang konek suaminya yang keras menegak.

Dilancapkan batang konek suaminya sehingga Mahdi menggeliat kesedapan. “Tolong hisap batang konek Abang ni, Rina. ! ” pinta Mahdi kepada isterinya. Rina menurut. Dia terus melabuhkan jubur tonggeknya di tepi katil.

Mahdi berdiri merapati isterinya. Batang konek nya yang keras itu didekatkan ke muka isterinya. Rina kemudiannya terus mengulum-ngulum batang konek Mahdi. Mulutnya menghisap-hisap batang konek Mahdi dengan penuh perasaan, sehingga matanya terpejam menikmati batang konek lelaki yang keras menongkah mulutnya.

“Oooh. sedapnya, Mah. ! Hisap kuat lagi, Sayang. ! ” pinta Mahdi penuh nafsu. Rina semakin galak menghisap-hisap batang konek suaminya. Kepala takuk batang konek Mahdi yang berkilat itu dinyonyot kuat.

Sesekali lidahnya menyapu seluruh kepala batang konek Mahdi dengan penuh bernafsu seks. Mahdi tak tahan diperlakukan sebegitu. Dia benar-benar merasakan nikmat diperlakukan sebegitu. Rina mahu Mahdi puas di mulutnya.

Dia mahu Mahdi cepat-cepat pergi kerja. Lagi cepat Mahdi meninggalkan rumah lagi bagus. Hatinya berdebar-debar jugak. Nasib baik Mahdi balik bukan sewaktu dia dan anaknya sedang asyik berasmara dan saling melakukan hubungan seks sumbang mahram di dapur tadi.

Jika tidak, pasti buruk padahnya. Mahdi semakin tak tahan, hisapan dan kuluman Rina di batang konek nya semakin laju dan menyedapkan. Bunyi air liur yang Rina sedut menambah keberahian Mahdi.

Akhirnya, memancut-mancut sperma Mahdi menyembur di dalam mulut Rina. Rina seperti biasa, meneguk setiap sperma yang ditakungnya. Berdegup-degup tekaknya meneguk sperma Mahdi yang pekat dan kental itu.

Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami, cerita lucah Cerita seks menghenjut, Isteri Stim Jilat batang anak, isteri stim jilat suami, isteri stim incest sex

Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

Mahdi kepuasan, terduduk di tepi Rina yang menyandarkan kepala di bahunya. Tangan Mahdi sibuk meramas seluruh jubur tonggek Rina. Rina hanya membiarkan sahaja. “Abang, nanti tak terlewat ker nak pergi ke tempat kerja. ? Dah pukul 10:00 pagi ni. ! ” kata Rina.

“Alah. sabar la, Sayang. ! Kalau dapat lagi seround dua ker apa salahnya. ! ” kata Mahdi sambil tangannya mula menjalar masuk ke belahan kain batik lepas Rina.

Tangan Mahdi mengusap-usap peha Rina yang licin dan gebu itu. Kemudian tangannya meraba bulu-bulu halus di tundun lubang pepek Rina yang tembam dan seterusnya jarinya menjalar ke belahan kelengkang Rina yang becak itu.

Mahdi bermain-main jarinya di lubuk lubang pepek Rina. Rina terangsang. Jari hantu Mahdi masuk menerobos ke lubang pepek berahinya, sehingga diselaputi cairan yang licin dan melekit. Berulang-ulang kali Mahdi menjolok lubang pepek Rina dengan jarinya.

Rina hanya membiarkan penuh rela. Matanya terpejam menikmati lubang pepek nya dilancapkan suaminya. Mahdi mengeluarkan jarinya dari lubang pepek Rina, jarinya yang berlumuran dengan lendir itu dicium.

Serta-merta mukanya berubah. “Rina, cuba bagitahu pada Abang macam mana boleh ada sperma kat dalam lubang pepek Rina ni. ? ” tanya suaminya dalam nada sedikit marah.

“Alah. Abang ni, bukan ker itu sperma Abang sendiri. ? Bukan ker pagi tadi kita main. ? ” kata Rina sambil terus bangun berdiri melindungi lubang pepek nya dari disentuh lagi oleh Mahdi.

“Hey. mana ada. ! Bila masa pulak Abang pancut lepas kat dalam lubang pepek Rina ni. ? Bukan ker pagi tadi Rina yang mintak Abang pancut lepas kat dalam lubang jubur Rina tu. ? Lebih baik Rina cakap, sperma siapa ni. ! Jangan fikir Abang tak kenal baunya. ! ” marah Mahdi.

Rina serta-merta kaget. Wajahnya pucat lesi, peluh dingin mula menitik di dahinya. Dia terlupa bahawa pada pagi itu dia sendiri yang menginginkan lubang jubur nya disetubuhi oleh batang konek suaminya.

Rina sudah tiada alasan lagi yang hendak diberikan. Dia terus diam membisu. “Rina. Abang tak sangka yang Rina sanggup berlaku curang kat belakang Abang. ! Ini baru sekejap aje Abang tinggalkan. ! Entah macam mana kalau dah kena tinggal berbulan-bulan lamanya nanti. ! Abang kecewa sangat, Rina. ! Abang sangat kecewa, Rina. ! ” herdik Mahdi.

“Baiklah, Abang nak Rina bagitahu sekarang jugak siapa punya kerja ni. ? ” tanya Mahdi. Rina diam. Walau mati pun dia tidak akan beritahu siapa punya angkara.

Pasti teruk nanti kalau suaminya tahu itu adalah hasil hubungan seks sumbang mahram sulit antara dia dan anaknya, Adan. Mahdi terus bertanyakan soalan yang sama, malah semakin keras.

Namun setelah bosan dengan sikap Rina yang membisu seribu bahasa. Akhirnya Mahdi mengalah. Dia kemudian membawa masalah itu ke pengetahuan Pejabat Agama Islam Daerah. Akhirnya Rina diceraikan dengan talak 1 bersaksikan hakim dan hak penjagaan anak diserahkan kepada Mahdi.

Di Mahkamah Syariah, Rina hanya diam membisu tidak berkata-apa-apa. Hatinya bagai menanti detik kegembiraan yang sekian lama dinantikan. Selepas sah dirinya diceraikan, dia bagaikan terlepas dari belenggu.

Shidah tidak lagi menetap bersamanya. Dia dijaga oleh neneknya, ibu mertuanya yang jugak ibu bekas suaminya, Mahdi. Tetapi Adan mengambil keputusan untuk menetap bersama dengan Rina atas alasan sudah lebih had umur penjagaan dan sudah bekerja serta mampu menjaga diri sendiri.

Lebih-lebih lagi dia memberikan alasan supaya dapat menjaga Emaknya Rina itu yang kini menjanda dan sendirian. “Adan, Abah nak cakap sikit. ! ” kata Mahdi sambil menarik Adan ke satu sudut yang tiada orang di luar Mahkamah Syariah.

“Abah nak kau jaga Mak kau tu baik-baik. ! biar Abah yang jaga sebab Abah dapat hak untuk jaga dia. ! Kau perhatikan sikit Mak kau tu. ! Kalau kau nampak ada lelaki lain dengan dia, terpulang la pada kau nak pelupuh belasah sampai cacat ataupun mampus. ! Aku dah tak ada hati lagi dengan Mak kau tu. ! Tapi kalau dia cakap nak kahwin lagi, kau suruh dia kahwin cepat-cepat. ! Faham tak. ? ” terang Mahdi kepada Adan.

Adan mengangguk tanda faham akan setiap permintaan ayahnya. Di hatinya berdebar-debar membayangkan bagaimanakah agaknya nanti bila hanya tinggal dia dan Emaknya Rina itu sahaja yang hidup bersama.

Malah ada jugak rasa bersalah di hatinya kerana akibat keterlanjurannya bersama dengan Emaknya Rina itulah ibubapa dia bercerai-berai. Nasib baik ayahnya tak tahu sperma siapakah yang dipersoalkan lantaran Emaknya Rina itu yang mengambil sikap tutup mulut dan berdiam diri demi melindungi hakikat sebenar hubungan seks sumbang mahram sulit mereka dua beranak.

Sepanjang perjalanan pulang dari Mahkamah Syariah, Rina yang membonceng di belakang Adan memeluk rapat anak bujangnya. Sesekali jika ada peluang, batang konek anaknya diusap-usap. Adan membiarkan sahaja perbuatan gatal Emaknya Rina itu.

Di bibirnya terukir senyuman kemenangan untuk memiliki Emaknya Rina itu. Baginya, tiada perempuan lain yang mampu memberikan kenikmatan seks sehebat Emaknya Rina itu. Malahan, baginya seluruh tubuh Emaknya Rina itu sudah cukup lengkap dan sudah cukup sexy untuk dirinya.

Adan sudah mula terfikir, apakah perkara pertama yang ingin dilakukan setibanya di rumah nanti. Rina rapat memeluk Adan. Kedua-dua payudara nya sengaja ditekan ke tubuh anaknya. Tangannya menyeluk kelengkang Adan sebaik sahaja mereka memasuki halaman rumah mereka.

Rasa cintanya kepada Adan semakin meluap-luap. Perasaan Rina ibarat seorang pengantin yang baru pulang dari bernikah. Tidak sabar-sabar lagi rasanya ingin mempersembahkan tubuhnya kepada maharaja yang masih muda dan gagah.

Malah baru lepas memenangi tubuhnya di medan perang. Rina kemudiannya terus membawa Adan masuk ke dalam bilik. Adan kemudiannya terus memaut pinggang Emaknya Rina itu dan meramas-ramas jubur tonggek Emaknya Rina yang lembut dan berlemak itu.

Bibir mereka berdua kemudiannya terus mula memagut sesama sendiri setibanya di tepi katil di dalam bilik Rina. Benteng yang selama ini menjadi pemisah untuk selalu bersama akhirnya runtuh sudah.

Tiada lagi halangan, tiada lagi gangguan. Setiap masa dan setiap hari adalah detik bersama yang terlalu sukar untuk diucapkan. Bagaikan pengantin baru mereka berkelakuan sewaktu berdua-duaan di dalam rumah.

Sampaikan sanggup Adan mengambil cuti seminggu demi menikmati peluang menyetubuhi tubuh dan lubang pepek seorang wanita yang hamper pencen, yang sentiasa ketagihkan batang konek nya dan benar-benar memuaskannya.

Cukuplah masa seminggu, tubuh Adan yang sasa menjadi semakin susut, Rina pulak sampai demam-demam. Semuanya gara-gara kemaruk menikmati setiap inci tubuh di antara satu samal lain. Maklumlah bagaikan pengantin baru.

Terciptalah sebuah kasih sayang yang penuh bernafsu seks dan tidak kenal jemu, sepasang kekasih yang terlalu sebati laksana suami isteri, hidup di alam nan nyata bertopengkan watak sepasang ibu dan anak.
***

Cerita seks , menghenjut, Isteri Stim Jilat batang anak, isteri stim jilat suami
Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami Cerita seks, Cerita seks , menghenjut, Isteri Stim Jilat batang anak, isteri stim jilat suami cerita lucah 2018, menghenjut, Cerita seks , menghenjut, Isteri Stim Jilat batang anak, isteri stim jilat suami, Cite lucah, Novel blue sex

By continuing to use the site, you agree to the use of cookies. more information

The cookie settings on this website are set to "allow cookies" to give you the best browsing experience possible. If you continue to use this website without changing your cookie settings or you click "Accept" below then you are consenting to this.

Close